Jumat, 25 Januari 2013

Pasar Apung 'Ah Poong', Sentul City

Kalian tau ga Pasar Terapung di Banjarmasin, Kalimantan Selatan?
Itu lho yang dulu ada di iklan stasiun TV, ibu-ibu yang di atas perahu lagi jualan buah dan sayur trus nunjukin jempolnya sambil ada backsound RCTI Okeeee.. (bukan iklan, haha)
Kaya gini nih gambarnya :

Pasar Terapung Banjarmasin
iklan RCTI Oke Tahun 1992


Udah inget kan sekarang?
Nah sekarang kalau kalian tinggal di Bogor, Jakarta dan sekitarnya mau ke pasar terapung ga usah jauh-jauh pergi ke Kalimantan karena sekarang ada Pasar Apung Ah Poong di Sentul City, Bogor. Kata Ah Poong mungkin plesetan dari Apung kali ya. (kesimpulan pribadi, :D)

Ah Poong siang hari
Konsep Ah Poong ini hampir sama dengan Pasar Terapung di Banjarmasin yang di-combine dengan Eat & Eat Food Market di Gandaria City dan Kelapa Gading Jakarta. Bedanya Ah Poong ini berdampingan dengan taman bermain dan bernarsis ria yaitu Eco Art Park. Gw ga sempet maen ke tamannya sih soalnya pas ke Ah Poong selalu malem (padahal baru 2 kali datang). Oia, pasar terapungnya juga adanya cuma pagi aja. Kalo malem ga ada.

Menurut info yang gw dapet, Ah Poong ini didirikan oleh Pak 'Maknyuus' Bondan Winarno yang bekerja sama dengan pemilik Eat&Eat Food Market. Konon katanya makanan di Ah Poong ini merupakan makanan pilihan Pak Bondan. Ekspektasi gw pas tau info itu adalah berati makanannya maknyus semua nih. Nah karena penasaran karena tiap pulang kerja selalu liat billboard Ah Poong yang gede banget di jalan tol Sentul akhirnya Sabtu lalu gw mengajak temen-temen SMA gw untuk arisan di sana. Gw, suami dan temen-temen berangkat ke Ah Poong setelah magrib. Pas sampe sana parkirannya penuh banget dan kebanyakan plat B. Hmmm..

Ah Poong  malam hari
Karena saking tersepona ngeliat view Ah Poong malam hari, kita malah foto-foto dulu. Nah setelah itu kita nyari tempat duduk buat ber-8. Dan itu ya ampyuuuun susah bangedd. Jadi di Ah Poong itu ada dua stages, eh apa ya namanya, pokonya ada dua area. Setiap area stand makanannya beda-beda. Pilihan makanan banyak banget, dari makanan berat kayak nasi gudeg jogja, bebek, nasi hainan, bakmie kepiting, soto mie, dsb. Dan ada juga makanan ringan/snack misalnya pempek, tahu pong, lumpia, batagor, siomay, es duren, cakue, dsb.



Kita semua pada ngiler ngeliat begitu banyak pilihan makanannya. Tapi gara-gara udah muter-muter cari tempat duduk susah banget, ampe kita ngebagi 2 grup biar menyebar saling cari tempat finally ga dapet juga. (fyuh). Kita ga bisa berlama-lama nunggu di sana karena salah satu temen harus balik ke Bogor maksimal jam setengah 10 karena ngejar kereta terakhir. (makanya temenan dong sama masinis biar minta spy jangan ditinggal, haha). Jadinya kita dengan muka sedih ;( gagal makan di Ah Poong, dan berlanjut ke Bakmi Golek, daerah Sentul juga.

Karena masih penasaran, kemaren pas tanggal merah Maulid Nabi gw dan suami kembali lagi ke Ah Poong. Dan akhirnya berhasil dapet duduk (karena cuma cari 2 bangku ga terlalu susah sih). Pas di sana kita bingung mau pesen apa dulu (saking banyak pilihan). Pengennya sih semua di cobain (wahahaha maruk). Tapi karena bakmi kepiting adalah makanan yang paling gw tandain pgn gw coba akhirnya gw pilih itu sebagai maincourse, suami gw pilih bebek cabe ijo. Untuk cemilannya gw dan suami milih Tahu Pong dan Snow Ice.

Cara pembayaran/pemebelian di Ah Poong yaitu dengan cara mendeposit uang di counter khusus. Setelah mendeposit kita dapet kartu Eat&Eat Ah Poong yang bernilai sejumlah uang yang kita deposit. Kalo gw kemaren mendeposit Rp. 150.000 dengan asumsi kita berdua takut kalap pengen ini itu. Wahahaha. Penampakan kartunya kayak gini nih :
Kartu Eat&Eat Ah Poong
Nah kalau untuk stand/tenant makanan berat kita bisa langsung pesen dan bayar pake kartu Eat&Eat Ah Poong itu sedangkan untuk stand/tenant makanan kecil kita harus pesen dan bayar dulu ke counter tempat kita bikin kartu, nanti dikasih struk sebagai bukti kalau kita udah bayar snack tersebut, baru balik lagi ke stand snack-nya. (Agak ribet kalau mau beli snack)

Penasaran sama penampakan makanannya? Nih ini dia penampakannya dan review-nya :

Snow Ice Mocca
Harganya lumayan mahal juga buat es krim yaitu Rp. 25.000 (include pajak). Sebenernya gw pgnnya yang Snow Ice yang ada buahnya, tapi ternyata yang tersisa hanya rasa mocca, green tea dan talas. Terpakasa milih mocca. Kalo gw sih ga terlalu suka sama es krimnya. Penampakannya emang menggiurkan sih. Tapi kalau rasa hmm kurang worthed. Masih enakan es krim walls atau campina. Hihihi. Tapi selera orang beda-beda sih.

Tahu Super Pong
Nah kalo Tahu Super Pong ini emang ajibb enak. Kress banget di luarnya tapi lembut di dalam. Apalagi dicocol dengan sambal kecap atau cabe rawit. Hehehe. Harga untuk 10 buah tahu adalah Rp. 15.000.

Bakmie Kepiting
Untuk Bakmie Kepiting agak lama nunggu jadinya karena banyak orang yang pesen. Gw pikir rasanya bakal enak karena yang mesen lumayan banyak. Tapi karena ekspektasi gw terlalu tinggi pas gw rasain bakmienya ternyata ga terlalu spesial. Apa karena banyak yang pesen jadi kokinya keder bikinnya atau emang aslinya begitu rasanya, ga tau deh. Kepitingnya juga cuma dikit. Waktu yang pertama kali ke Ah Poong gw liat orang pesen bakmie itu kepitingnya lumayan banyak. Pas gw pesen kok cuma dikit ya? (Tanya kenapa?).
Harganya Rp. 30.000/porsi

Nasi Bebek Cabe Ijo
Kalo untuk Nasi Bebek Cabe Ijo, suami gw bilang rasanya lumayan enak. Gw icip-icip memang empuk sih. Lumayan enak juga. Kayanya yang punya stand ini Pak Bondannya kali ya, soalnya nama stand-nya Bebek Maknyus. (kesimpulan pribadi, :D). Harganya kalau ga salah Rp. 24.000.

Agak sedikit mengecewakan sih kulineran di Ah Poong kali ini. Tapi gw belum kapok sih datang ke Ah Poong, karena masih penasaran sama makanan lainnya. Batagor, Siomay, Cakue, Soto Mie, dsb. Sama pengen nyoba maen ke Eco Art Park-nya yang katanya unik. Semoga lain kali ke Ah Poong bisa dapet tempat duduk yang enak dan makanannya tidak mengecewakan, juga sempet maen ke tamannya :D